26.5 C
Jakarta
Tuesday, May 21, 2024

Kisah Cinta Kazuo Maruyama Dan Mobil Mini, Tak Lekang Oleh Waktu

Kemungkinan tak ada ada seorang pun di Jepang yang merasa dekat dengan mobil MINI Sedekat Tuan Kazuo Maruyama.

Automoto – Kazuo Maruyama pria berusia diatas 74 tahun ini sangat menyukai mobil MINI sejak tahun 1960-an. ada banyak mobil-mobil MINI bersejarah dipajang di Showroom dan bengkelnya, termasuk satu Mini tertua yang pernah ada, dan mobil balap khusus karya John Cooper.

Dalam urusan mengoleksi mobil MINI di Jepang, Belum ada yang bisa bersaing dengan Kazuo Maruyama. Bahkan Sowroom dan Bengkelnyapun bernama MINI Maruyama, sebuah garasi mirip museum di pusat kota Tokyo, memiliki banyak kendaraan MINI spektakuler, yang tidak bisa ditemukan di tempat lain.

Termasuk salah satu Mini tertua di dunia, hadiah yang Ia terima dari penemu mobil MINI, Sir Alec Issigonis. Mini kedua yang dibuat, merupakan prototipe yang tidak dipasarkan.

Mini pertama digunakan murni untuk sedang diuji tabrak sehingga sudah tidak ada lagi. Almarhum Issigonis adalah teman baik Kazuo Maruyama, menyerahkan mobil bersejarah itu kepada pria Jepang itu sebagai bentuk apresiasi atas semua yang telah ia lakukan untuk membantu perusahaan.

Dikenal sebagai orang yang menghidupkan kembali mobil klasik Mini ketika mobilnya kesulitan terjual pada tahun 1980-an, Maruyama telah mengumpulkan, merestorasi, menjual, memperbaiki dan, tentu saja, mengendarai kendaraan ikonik Inggris tersebut selama beberapa dekade.

MINI Maruyama adalah bak permata tersembunyi yang terletak di kawasan yang tidak mencolok di Tokyo, wajib dikunjungi bagi pecinta mobil yang mengunjungi ibu kota Jepang, terutama antusias mobil MIni.

banyak foto-foto bersejarah dan banyak pilihan aksesori selain semua mobil. banyak cerita dan kisah yang dialami oleh Tuan Maruyama, kecintaan terhadap mobil MINI rasanya tak kan pernah sirna dan tergantikan.

Anehnya, Ia Jatuh Cinta pada Pandangan Pertama saat melakukan perjalanan ke Prancis dan bukan Inggrislah yang pertama kali menarik minatnya pada model hatchback dua pintu yang asli.

“Saat saya mengunjungi Prancis pada akhir tahun 1960an, saya melihat banyak Mini yang diparkir di pinggir jalan karena sangat populer saat itu,” kenang Maruyama.

“Saya belum tentu mengatakan bahwa mini tersebut terlihat cantik, namun saya ingat betapa indahnya melihat lautan mini tersebut menyatu begitu saja. baik dengan pemandangan kota. Saya kira kenangan itu mengilhami saya untuk mulai melakukan apa yang saya lakukan.”


Merasa ada sesuatu yang istimewa dari pertemuan itu, pengusaha Jepang ini menjadikan menjual mobil Mini dan berbagai partnya sebagai pekerjaan hidupnya, dan mendirikan Mini Maruyama pada tahun 1973.

mobil menjadi sebuah obsesi bagi penduduk asli Tokyo ini. Di akhir masa remajanya, ia membeli sebuah Ferrari 275 GTB, yang menjadikannya pemilik Ferrari pertama di Jepang. Sejak saat itu, ia berhasil mendapatkan beberapa mobil yang paling banyak dicari orang karena keunikannya, termasuk dua Shelby Daytona Cobra Coupe.

Dibangun untuk mengikuti Kejuaraan Pabrikan Dunia pada pertengahan tahun 60an, perancang otomotif legendaris Amerika, pembalap dan pengusaha Carroll Shelby hanya membuat enam di antaranya.

jika kita dengarkan ucapan Kazuo Maruyama berbicara di video diatas, Kalian bisa merasakan bahwa koleksi Mini miliknyalah yang paling membuatnya senang. Ia membeli koleksi pertamanya pada tahun 1968, kurang dari satu dekade setelah British Motor Corporation (BMC) meluncurkan mobil mungil tersebut.

Mobil yang lucu dan kompak telah menjadi mobil bagi para bintang seperti Enzo Ferrari, Clint Eastwood, The Beatles, Britt Ekland dan Steve McQueen.

Tidak mengherankan jika minat terhadap kendaraan ini semakin meningkat dari luar negeri, khususnya di Jepang. Namun, bagi masyarakat awam, untuk memilikinya tidaklah mudah pada awalnya.

Berjuta Kenangan Bersama MINI

“Jepang pertama kali mengimpor Mini pada musim semi tahun 1960. namun, masih cukup sulit bagi masyarakat biasa di sini untuk membeli mobil pada saat itu karena kami kalah perang dan banyak pembatasan yang dikenakan pada kami,” kenang Maruyama.

Permasalahan lainnya adalah nilai tukar mata uang karena pound sangat tinggi dibandingkan dengan yen.

“Ini adalah mobil sederhana yang diperuntukkan bagi rumah tangga berpenghasilan rendah yang sengaja dirancang untuk dikendarai dan dirawat dalam jangka waktu lama dan dengan harga yang wajar, namun dalam Jepang menjadi barang mewah karena harganya sangat mahal di sini,“ Maruyama.

Sebaliknya, Volkswagen yang datang dari Jerman juga menjual setengah harga Mini karena mereka kalah perang. Menurut Maruyama, fakta bahwa kebanyakan orang di Jepang tidak mampu membeli Mini menambah daya tariknya bagi mereka yang mampu.

Memiliki Mini di Inggris merupakan hal yang trendi, namun di negaranya Mini memiliki lebih dari sekedar simbol status. Oleh karena itu, konsumen Jepang menyukai ukuran dan efisiensi mobil tersebut.

Dari sudut pandang pribadi, Kazuo Maruyama sudah lama tertarik dengan konstruksi mekanis kendaraan dan sifat analognya, yang ia gambarkan mobil mini ini sebagai  mobil yang “menggemaskan”.

Itu adalah mobil yang membuat Maruyama jatuh cinta, dan dia bertekad untuk membantu merek tersebut sukses di negaranya, bahkan ketika negara lain tampaknya sudah menyerah.

“Ketika Jepang mengalami pertumbuhan ekonomi yang pesat pada tahun 1970an, lebih murah namun lebih efisien mobil masuk ke pasar, dan secara efektif menganggap Mini sudah ketinggalan zaman,” katanya.

“Meskipun mengalami penurunan, saya terus mendukung mobil klasik Inggris yang bertentangan dengan konsensus. Saya percaya ini membangun fondasi bagi popularitasnya di Jepang saat ini. ”

Memodifikasi mobil MINI sendiri 

Maruyama melakukan lebih dari sekedar memperjuangkan Mini. Dia juga mengutak-atik mobil untuk membuat versinya sendiri, dimulai dengan Mini pertama yang dia beli.

Setelah mengirimkannya kembali ke Inggris, dia berbicara dengan para insinyur tentang modifikasi yang ingin dia lakukan mengubah idenya menjadi sesuatu yang nyata.

Butuh waktu empat tahun untuk menyelesaikannya dan berarti menjual sebagian besar koleksinya, namun pada akhirnya, dia mendapatkan apa yang dia sebut sebagai “mobil impiannya”

Mobil karya modifikasinya ini terlihat hampir sama dengan Mini klasik namun juga menampilkan spoiler boot belakang yang dirancang khusus, kursi yang lebih nyaman, dan berbagai sentuhan Maruyama lainnya untuk membuatnya menonjol dari yang lain.

Itu baru permulaan. Pada akhir tahun 70an, Maruyama membuat kesepakatan dengan John Cooper, legenda balap mobil yang merombak Mini tak lama setelah debutnya, untuk memodifikasi dan mendesain ulang mobil donor model Mini Cooper S sehingga lebih mudah dan mulus untuk dikendarai.

Untuk itu diperlukan perawatan mobil dengan cara yang benar-benar berbeda dari apa yang mereka lakukan di Inggris, harus memikirkan realitas memiliki Mini di Jepang, yang memiliki permasalahan uniknya sendiri.

Misalnya, memanaskan mesin tidak disarankan karena dampaknya terhadap lingkungan, namun kami menyarankannya demi kesehatan mesin dianjurkan mengganti oli Setiap 3.000 km dibandingkan 10.000 kilometer.

Pada awal tahun 80an, karena hanya ada sejumlah kecil penggemar setia yang tertarik untuk membeli Mini, Maruyama mengembangkan strategi untuk meningkatkan minat terhadap mobil tersebut.

Ia menyediakan kendaraan-kendaraan yang dimodifikasi di perusahaannya untuk dijadikan alat peraga dalam iklan dan iklan televisi. Eksposur ekstra memberikan efek yang diinginkan.

Penggemar baru bermunculan termasuk banyak wanita yang merasa Mini menawan dan modis. Jepang sedang mengalami “boom retro” pada saat itu dan Mini memiliki nuansa nostalgia, mengingatkan orang-orang zaman yang lebih sederhana. Pemikiran berkembang mengikuti zaman modern, namun tetap setia pada asal-usulnya.

Akibatnya, beberapa dealer swasta Jepang mengambil keuntungan dari popularitas mobil tersebut dengan mengimpor kendaraannya sendiri.

Menyadari ada kekurangannya, pabrikan mobil Inggris Rover kemudian secara resmi mulai mengekspor Mini ke Jepang pada tahun 1985. Meskipun desainnya tetap sama, pabrik Inggris tersebut menambahkan lebih banyak lagi krom dan kulit untuk mobil untuk pasar Jepang.

Tak lama kemudian, lebih dari separuh Mini yang diproduksi di Inggris dikirim ke Jepang. Pada akhir tahun 80an, Rover mempertimbangkan untuk menghentikan produksi mobil tersebut karena penjualan yang buruk di Eropa.

Pasar Timur Jauh secara efektif mempertahankannya. Tanpa pengaruh satu orang, itu mungkin tidak akan mungkin terjadi.

Kunci Keberhasilan mobil MINI di Jepang

Maruyama adalah kunci keberhasilan mobil ini di Jepang, dan siapa pun yang terkait dengan Mini mengapresiasi upayanya. Tentu saja, termasuk John Cooper, yang menjalin hubungan dekat dengannya. Pria Inggris yang merevolusi balap Formula 1 dengan merendahkan Maserati dan Ferrari sangat menghormati Maruyama, dan perasaan itu saling menguntungkan.

Ketika ditanya mobil mana yang paling berarti di garasinya, pengusaha Jepang itu langsung menjawab. “Yang di sana berwarna perak, model mobil balap yang dibuat oleh John Cooper pada tahun 1950,” katanya bersemangat.

“Hanya dua di antaranya kendaraan ada di dunia. Seiring berjalannya waktu, kendaraan ini dibongkar dan beberapa bagiannya diambil, jadi dia meminta saya untuk menyelesaikannya untuknya. Butuh waktu delapan tahun, tapi sekarang ini adalah mobil paling atmosferik di garasi.”

Hingga saat ini Maruyama berbicara masih antusias terhadap mobil Mini saat ini seperti ketika dia memulai bisnisnya lima dekade yang lalu. Saat ini dia memiliki enam mobil dan mengatakan tidak ada yang bisa Anda tawarkan kepadanya untuk menjual koleksinya.

Maruyama telah menemani mobil tersebut perkembangan sejak saat itu, dan kecintaannya terhadap kendaraan tidak pernah berkurang. Kendaraan tidak hanya menjadi bagian besar dalam hidupnya, tetapi juga keluarganya, dan akan terus berlanjut di masa mendatang.

BACA JUGA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest Articles

- Advertisement -

Popular Articles

automoto.id We would like to show you notifications for the latest news and updates.
Dismiss
Allow Notifications