27.8 C
Jakarta
Tuesday, May 21, 2024

Masa Kejayaan Motor Jepang Supercharger

Jaman keemasan motor dengan supercharger, Lahir dari dunia balap, sepeda motor Eropa supercharged adalah cikal bakal evolusi sepeda motor berperforma tinggi.

automoto – Dipelopori motor-motor Eropa yang menjadi motor berperforma tinggi, Jepang tak mau kalah untuk menggunakan supercharger, berikut motor-motor Jepang yang menggunakan supercharger

1978Kawasaki Z1R-TC

1978 Kawasaki Z1R-TC

Kawasaki Z1R-TC adalah sepeda motor turbo produksi pertama, yang memulai apa yang ternyata menjadi sepeda motor turbo produksi pertama.

Motor ini memiliki mesin 1.000cc inline-Four yang merupakan konversi resmi pabrik dari sepeda motor Z1R standar.

Turbocharger Rajay mendorong Z1R-TC menjadi 130 hp (dari 94 hp), yang merupakan pembangkit tenaga listrik yang cukup besar pada akhir-akhir ini.

Tahun 70-an dan cukup ekstrim sehingga pembeli harus melepaskan garansi pabrik. Itu adalah keputusan berani Kawasaki pada saat itu.

1982 Honda CX500T

1982 Honda CX500T

Berbeda dengan Z1R-TC, sepeda motor turbocharger pertama Honda lahir di pabrik, dan banyak yang berasumsi sebagai turbo pabrik pertama yang layak.

Honda CX500T berpendingin udara memiliki sudut, V-twin horizontal yang terinspirasi oleh Moto Guzzi dan sistem injeksi bahan bakar awal, ditingkatkan hingga 80hp oleh turbo.

Sayangnya, motor ini mengalami turbo lag, sehingga Honda meningkatkan ke varian 650cc pada tahun berikutnya dengan CX650.

Menghasilkan dorongan tenaga motor baru menjadi 100 hp, namun turbo lag tetap ada dan harganya terlalu tinggi.I ni hanya berumur pendek dan menghilang pada akhir tahun 1983.

Yamaha XJ650 Turbo 1982

1984 Yamaha XJ650 Turbo

Yamaha merilis turbonya sendiri segera setelah Honda, XJ650 Turbo yang berkekuatan 90 hp. Ini adalah motor touring yang berat sebagai pengganti sesuatu yang lebih berorientasi pada performa.

Biasa saja, rem tromol, dan penggerak poros, serta karburator Mikuni yang sudah ketinggalan zaman.

Throttle yang berombak, turbo lag yang buruk, dan akselerasi yang kurang bagus menghentikan produksi setelah dua tahun.

Masalah perawatan juga buruk, karena ambisi tampaknya melebihi apa yang mungkin dilakukan pada saat itu.

1983Suzuki XN85

1983 Suzuki XN85 (

Sepeda motor turbocharger pertama Suzuki, XN85 tahun 1983, merupakan sebuah upaya yang mengesankan.

Seperti Honda, sepeda motor ini disuntik bahan bakar, namun hanya memerlukan oli dan menghasilkan tenaga sebesar 85 hp.

Turbo lag lebih sedikit dibandingkan yang lain, dan sa sis dibuat khusus untuk peningkatan tersebut.

Seperti semua turbo awal, produksinya rumit dan mahal, sehingga jumlah produksinya terbatas.

1984Kawasaki GPz750 Turbo

1984 Kawasaki GPz750 Turbo

Enam tahun setelah Z1R-TC, Kawasaki memperkenalkan GPz750 Turbo, alias ZX750-E Turbo. Tidak seperti upaya Jepang sebelumnya yang ditinggalkan pada saat ini, GPz750 adalah yang sesungguhnya.

Desain sportbike yang tepat menggunakan mesin 738cc inline-Four, yang men ghasilkan tenaga 112 hp dan bagus selama 10,71 detik dalam seperempat mil.

Mesin GPz750 yang ada telah banyak dimodifikasi, dan hasil turbocharger adalah kelas menengah pertama yang mengungguli sepeda motor liter awal tahun 80an.

Membuktikan bahwa turbo adalah pesaing serius dan bukan sekadar hal baru.Gaya, kinerja, dan menjadikannya sepeda motor turbocharger pertama yang benar-benar dapat dipasarkan dan mengalahkan semua upaya sebelumnya.

BACA JUGA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest Articles

- Advertisement -

Popular Articles

automoto.id We would like to show you notifications for the latest news and updates.
Dismiss
Allow Notifications