29 C
Jakarta
Thursday, July 25, 2024

Satu Abad Motor Supercharger Dan Turbocharger

Supercharger yang terintegrasi dengan motor itu bukanlah gimmick semata, berkat alat ini motor menjadi super kencang, seperti Kawasaki Ninja H2 yang menjadi motor tercepat dijamannya.

automoto – Kawasaki memulai debutnya dengan Ninja H2 R di acara Intermot 2014, event sejenis afterburn untuk mesin inline-four 988cc.

Berkat supercharger ini mesin kawasaki mengeluarkan tenaga hampir 200HP dan torsi lebih dari 100 lb/ft.

Motor Kawasaki Ninja Z H2 R yang menghasilkan tenaga lebih dari 300 HP siap dipacu, Kawasaki menghidupkan kembali minat terhadap supercharger

Impeler pada Kawasaki Ninja H2 berputar hingga 130.000 rpm, memaksa udara masuk ke dalam mesin untuk menghasilkan tenaga lebih besar.(Foto milik Kawasaki)

BMW S 1000 RR , Ducati Panigale, dan Suzuki Hayabusa menunjukkan bahwa sepeda motor natural aspirated masih sangat kencang, namun akselerasi dari Z H2 terasa lebih kencang karena mesinnya tidak perlu banyak mengeluarkan tenaga.

Supercharger Kawasaki, yang memulai debutnya pada H2 R di acara Intermot 2014, seperti afterburner untuk mesin 998cc inline-Four. Ini membantu mesin mengeluarkan tenaga hampir 200 hp dan torsi lebih dari 100 lb-ft .

Sedangkan supercharger Kawasaki Ninja H2 menghasilkan tenaga sebanyak 228 hp dan Ninja H2 R yang ahli dan siap pakai menghasilkan lebih dari 300 hp.

2015 Kawasaki Ninja H2 (photo courtesy Kawasaki)

Kawasaki menghidupkan kembali minat terhadap supercharger, namun teknologi ini telah digunakan pada motor selama hampir satu abad.

BMW adalah pionir awal pada akhir tahun 1920-an, dan pabrikan lain mengikuti jejak tersebut sebelum Perang Dunia II.

Ketika balap motor dilanjutkan kembali di Eropa pada tahun 1946, Fédération Internationale de Motocyclisme (FIM) melarang supercharger untuk mengurangi cedera dan kematian.

Dengan menerapkan induksi paksa pada backburner hingga akhir tahun 1970. Bayangkan melaju lebih dari 150mph dengan mesin supercharger pada sasis dan ban yang diproduksi sebelum perang.

Masa kejayaan motor supercharger
BMW WR 750 (foto oleh Lothar Spurzem, CC BY-SA 2.0 DE, melalui Wikimedia )

Lahir dari dunia balap, motor Eropa supercharger adalah cikal bakal evolusi sepeda motor berperforma tinggi.

Merek-merek Amerika seperti Harley-Davidson dan Indian memenangkan balapan di dalam negeri dengan mesin yang disedot secara alami.

BMW mulai memproduksi sepeda motor pada tahun 1923, dan pada akhir tahun 1923. dekade ini, BMW telah mengembangkan WR 750.

Ditenagai oleh mesin boxer Twin 4-tak OHV 750cc supercharged, WR 750 memberi BMW rekor kecepatan darat lebih dari 134 mph dengan juara balap Jerman Ernst Henne sebagai pengendalinya.

Balapan BMW Type 255 di Isle of Man (foto oleh Lothar Spurzem, CC BY-SA 2.0 DE, via Wikimedia)

WR 750 sangat mengesankan tetapi tidak dapat mengatasi dominasi Inggris pada saat itu, jadi BMW Type 255 Kompressor adalah langkah berikutnya.

Pada tahun 1939, Georg Meier memenangkan perlombaan Senior Tourist Trophy di Isle of Man dengan Type 255, menandai pertama kalinya pembalap non-Inggris menang sejak 1907.

Menggunakan supercharger Zoller buatan Swiss, Boxer 500cc BMW menghasilkan sekitar 60 hp dan rata-rata kecepatan 89 mph saat balapan. Meier juga memenangkan Grand Prix sepeda motor Belgia pada tahun 1939.

Ia menjadi yang pertama pengendara melebihi 100 mph dalam satu putaran.Tipe 255 adalah superbike bonafide untuk BMW dan menunjukkan keunggulan kinerja yang signifikan dari induksi paksa.

BMW Type 255 (photo courtesy Agljones, via Wikimedia)
Grand Prix Sebelum Perang

Balap motor sedang populer di tahun 1930-an, dan supercharger adalah hal yang umum bagi sebagian besar tim Eropa.

Salah satu yang menonjol adalah Norton, yang tetap bertahan dengan Singles yang telah dicoba dan disedot secara alami.

Pabrikan Inggris AJS mengembangkan monster V-4 supercharged dengan daya dorong tinggi. kecepatan tertinggi, tapi terbukti tidak dapat diandalkan dan terlalu panas atau rusak saat balapan.

Akhirnya memenangkan perlombaan di Belgia pada tahun 1946, tepat sebelum larangan supercharger diberlakukan.

AJS V4 (foto milik Oldnoccer, CC BY-SA 4.0, melalui Wikimedia)

Pabrikan mewah Inggris Brough Superior mengembangkan beberapa sepeda motor supercharged tercepat pada masanya.

Pada tahun 1937, Eric Fernihough mencetak rekor 169,79 mph dengan mesin J.A.P 1.000cc supercharged di Brough Superior miliknya.

ini merupakan kegilaan pada saat itu, dan dia terbunuh oleh sepeda motor supercharged tersebut. tahun berikutnya mengejar rekor lain.

Eric Fernihough on Brough Superior JAP100 (photo courtesy Brough Superior)

Saat ini,  motor dengan mesin natural aspirated  dapat melebihi 200 hp dan masih memenuhi standar emisi Euro 5, yang merupakan bukti luar biasa seberapa jauh kemajuan desain dan teknologi.

Perbedaan Supercharger dan Turbocharger

Supercharger

Supercharger adalah perangkat mekanis yang memaksa lebih banyak udara masuk ke mesin untuk menghasilkan lebih banyak tenaga pada perpindahan tertentu.

Di dalam mobil, supercharger sering kali digerakkan oleh sabuk yang membungkus katrol antara roda gigi penggerak dan kompresor.

Pada motor modern, seperti Kawasaki H2, sistem roda gigi yang terhubung ke flywheel menggerakkan impeller, yaitu kipas logam yang digunakan untuk mengompresi gas masuk.

Impeler harus berputar jauh lebih cepat daripada mesin agar dapat memampatkan udara secara efektif.

Supercharger Kawasaki menggunakan roda gigi planetary untuk berputar impeler hingga 130.000 rpm dan mengembangkan tekanan penambah hingga 20,5 psi.

Turbocharger

Supercharger digerakkan oleh mesin, sedangkan turbocharger digerakkan oleh aliran gas buang.

Knalpot memutar impeler di dalam rumah turbo, yang dihubungkan ke impeler kedua di rumah kompresor yang berfungsi untuk menggerakkan mesin.

Udara tambahan masuk ke dalam mesin, butuh waktu beberapa saat bagi knalpot untuk membuat impeler berputar dengan cepat, sehingga menyebabkan turbo lag.

Sebaliknya, supercharger selalu “ada” karena mesin terus memberi daya pada supercharger. Turbocharger relatif bebas lag saat ini, namun tetap bertahan pada tingkat yang berbeda-beda.

 

BACA JUGA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest Articles

- Advertisement -

Popular Articles

automoto.id We would like to show you notifications for the latest news and updates.
Dismiss
Allow Notifications