34 C
Jakarta
Saturday, May 18, 2024

Daimler Truck dan Linde Engineering Hadirkan SPBU Hidrogen Cair

Automoto – Dua industri terkemuka di dunia Daimler Truck dan Linde Engineering, hadirkan terobosan infrastruktur penting menuju dekarbonisasi transportasi dengan hidrogen.

Selama beberapa tahun terakhir, para insinyur dari kedua perusahaan tersebut bersama-sama mengembangkan Subcooled Liquid Hydrogen (sLH2), sebuah proses baru untuk menangani hidrogen cair.

Daimler Truck dan Linde Engineering berhasil menghadirkan infrastruktur pengisian bahan bakar kendaraan hidrogen cair yang jauh lebih baik dan efisien. Stasiun pengisian bahan bakar percontohan memiliki kapasitas 400 kg hidrogen cair per jam.

Lebih Sederhana Lebih Cepat

Dibandingkan dengan konsep pengisian bahan bakar hidrogen cair atau gas biasa, sLH2 jauh lebih sederhana sekaligus memberikan peningkatan kinerja.

Jika dibandingkan dengan gas hidrogen, pendekatan inovatif ini memungkinkan kepadatan penyimpanan yang lebih tinggi, jangkauan yang lebih luas, pengisian bahan bakar yang lebih cepat, biaya yang lebih rendah, dan efisiensi energi yang unggul.

Daimler Truck and Linde Engineering 1

Pengisian bahan bakar ini klaim memakan waktu sekitar sepuluh hingga lima belas menit untuk truk seberat 40 ton, yang membawa 80 kg hidrogen cair untuk jarak tempuh 1.000 kilometer atau lebih.

Pada saat yang sama, teknologi sLH2 yang baru juga diklaim mampu menekan investasi yang diperlukan untuk stasiun pengisian bahan bakar hidrogen dua hingga tiga kali lipat, dan biaya operasional lima hingga enam kali lebih rendah.

Pengisian yang Aman, Cepat dan Sederhana

Dibandingkan dengan teknologi pengisian bahan bakar hidrogen cair (LH2) biasa, proses baru ini menggunakan pompa sLH2 baru yang inovatif untuk sedikit meningkatkan tekanan hidrogen cair.

Dengan metode ini, hidrogen menjadi hidrogen cair subcooled. Hidrogen dalam keadaan ini memfasilitasi proses pengisian bahan bakar yang sangat kuat yang juga meminimalkan kehilangan energi selama pengisian bahan bakar.

Selain itu, tidak diperlukan transmisi data antara stasiun pengisian bahan bakar dan kendaraan, sehingga mengurangi kompleksitas solusi. Pada saat yang sama, kapasitas pengisian bahan bakar ditingkatkan ke tingkat yang baru.

Berbeda dengan pengisian bahan bakar hidrogen cair (LH2) saat ini, proses sLH2 serupa dengan kenyamanan teknologi pengisian bahan bakar diesel saat ini.

Karena isolasi yang kuat pada selang pengisian bahan bakar dan desain antarmuka antara nosel dan tangki bahan bakar, prosesnya aman tanpa kemungkinan tumpah.

Oleh karena itu, tindakan perlindungan yang diperlukan untuk pengisian bahan bakar sLH2 sebanding dengan yang diperlukan untuk solar.

Selama proses pengisian bahan bakar, hidrogen cair kriogenik pada suhu minus 253 derajat Celcius dapat diisi ke dalam dua tangki seberat 40 kg yang terhubung dan dipasang di kedua sisi sasis truk tanpa memerlukan perlengkapan keselamatan khusus.

Teknologi sLH2 memungkinkan pengiriman aliran tinggi lebih dari 400 kg hidrogen per jam dan pengisian 80 kg hidrogen cair dapat diselesaikan dalam sepuluh hingga lima belas menit.

Pada akhirnya, proses baru ini menghindari apa yang dikenal sebagai efek pendidihan dan “return gas” (gas dari tangki kendaraan kembali ke stasiun pengisian bahan bakar) dan oleh karena itu hanya diperlukan satu nozel untuk mengisi tangki, sehingga teknologi sLH2 lebih mudah untuk ditangani.

Standar Industri Pengisian Bahan Bakar Hidrogen Cair

Bertujuan untuk menetapkan standar pengisian bahan bakar umum untuk truk bertenaga hidrogen, teknologi ini tersedia secara terbuka bagi semua pihak yang berkepentingan melalui standar ISO.

Daimler Truck dan Linde Engineering menjadikan sLH2 sebagai teknologi pengisian bahan bakar hidrogen terdepan untuk truk tugas berat.

Hasilnya, kedua perusahaan menawarkan tingkat transparansi dan keterbukaan yang tinggi seputar antarmuka yang relevan dari teknologi sLH2 yang dikembangkan bersama.

Andreas Gorbach, Member of the Board of Management of Daimler Truck AG, yang bertanggung jawab atas Teknologi Truk mengungkapkan, transportasi tanpa emisi memerlukan tiga faktor: kendaraan bertenaga baterai dan hidrogen yang tepat, jaringan infrastruktur yang diperlukan, dan keseimbangan biaya untuk ZEV dibandingkan dengan truk diesel.

“Dalam hal kendaraan, transformasi sedang berjalan lancar. Dalam hal infrastruktur hidrogen, kami mencapai tonggak penting hari ini: Dengan sLH2, pengisian bahan bakar hidrogen menjadi sama nyamannya dengan pengisian bahan bakar solar saat ini,” kata Andreas.

Ia juga menjelaskan, dibutuhkan sekitar 10 hingga 15 menit untuk mengisi bahan bakar Truk Mercedes-Benz GenH2 untuk jarak tempuh lebih dari 1.000 kilometer.

Ia juga berharap OEM dan perusahaan infrastruktur lain mengikuti pendekatannya dan bersama-sama menjadikan teknologi ini sebagai standar industri.

Stasiun pengisian bahan bakar publik sLH2 yang baru di Wörth am Rhein, Jerman, menetapkan tolok ukur dalam hal efisiensi dan kinerja energi.

BACA JUGA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest Articles

- Advertisement -

Popular Articles

automoto.id We would like to show you notifications for the latest news and updates.
Dismiss
Allow Notifications