26.9 C
Jakarta
Saturday, June 15, 2024

Martin “Sticky” Round Sang Skuteris Sejati: Hidup Bersih Dalam Keadaan Sulit

Menjadi Motor yang benar-benar modern tidak diragukan lagi identik dengan motor listrik. Namun apakah para pecinta skuter yang terpesona dengan mahakarya abad pertengahan mereka akan menerima modernisme milenium baru?

Automoto – Martin “Sticky” Round adalah seorang skuteris yang eksentrik, dan Ia sendiri mengakuinya. Di masa lalu I pernah mengendarai skuter klasik Lambretta ke Istanbul dan Ukraina dan mengendarai Vespa di Sahara, tapi bukan itu tujuan sebenarnya.

Skuter bahkan tidak dianggap sebagai transportasi akhir pekan untuk bermain-main dengan Rockers di resor tepi laut yang berjarak 60 mil dari rumah. Skuter selalu ditujukan untuk kendaraan perjalanan sehari-hari.

Namun, para desainer Italia melakukan pekerjaan yang sangat teliti untuk membuat motor mereka terlihat keren sehingga generasi pengendara telah jatuh cinta pada gayanya dan juga kepraktisannya.

Sangat sedikit orang yang merasa begitu kuat terhadap benda-benda berguna lainnya seperti lemari es, mesin cuci, atau mesin pengering. padahal semua mesin tersebut memiliki gaya yang membosankan, kotak, dan menggunakan listrik.

Orkestra Nafsu Listrik

Martin telah menguji beberapa skuter listrik selama bertahun-tahun, bukan jenis skuter stand-up yang hampir tidak legal yang disukai para pengedar narkoba dan hipster di pusat kota.

Tetapi versi listrik legal dari skuter tradisional. Sejauh ini, mereka selalu gagal, bukan dalam hal gaya,  itu bersifat pribadi dan membuat skuter listrik bergaya sama mudahnya dengan skuter bensin.

Tidak juga dalam hal perjalanannya. Martin mungkin menyukai aroma dua langkah dan perpindahan gigi pada mesin bensin, tetapi Martin dapat sepenuhnya memahami daya tarik skuter listrik yang senyap, dapat diputar-putar, dan perawatannya rendah dengan torsi yang menarik.

Martin menyimpulkan jika prioritas kalian  adalah transportasi praktis. Yang menjadi permasalahan pada skuter listrik masa awal – dan masih belum sepenuhnya terpecahkan hingga hari ini  adalah jangkauan jarak tempuhnya.

Bagi para Scooterboys di tahun 1980an – dan juga bagi remaja di tahun 1950an dan seterusnya – skuter pada dasarnya mewakili kebebasan. Kebebasan untuk menyesuaikan. Kebebasan untuk pergi ke mana pun mereka mau, kapan pun mereka  mau.

Skuter listrik belum mencapai tujuan dalam hal utilitas. Kalian mungkin dapat membeli satu dengan jangkauan yang cukup untuk pergi ke tempat kerja dan kembali jika perjalanannya singkat.

Dalam hal kegunaan, teknologi ini sama dengan mesin cuci yang hanya memungkinkan mencuci satu kaus kaki dalam satu waktu, atau lemari es yang hanya dapat menampung lima kaleng bir. Sudah dekat.

Perubahan akan segera terjadi

Masalah inti kendaraan listrik adalah kepadatan energi dan waktu pengisian ulang. Untuk skuter, kalian ditawari : jangkauan yang bagus dengan performa jelek atau performa bagus dengan jangkauan yang buruk.

Jika Anda menginginkan performa dan jangkauan yang baik maka skuternya harus berukuran besar; sesuatu seperti skuter maxi Vectrix tahun 2006, Kecepatannya hampir 70mph, tapi Anda masih harus menunggu berjam-jam untuk mengisi ulangnya.

Perusahaan skuter Taiwan, Gogoro, memecahkan teka-teki waktu pengisian bahan bakar dengan mendirikan bank baterai di beberapa kota. Kalian dapat menavigasi ke sana menggunakan Aplikasi Gogoro.

Setelah meletakkan baterai kosong di ruang kosong di dinding titik pengisian daya, baterai baru lainnya akan tampak seperti permainan pukulan telak yang sangat besar. Sayangnya, prinsip Gogoro hanya berfungsi jika infrastruktur khusus pengisian ulang telah dibangun.

Di luar kota, Gogoro kembali menghadapi masalah lambatnya pengisian daya yang dialami para pesaingnya.

Apa yang benar-benar dibutuhkan dunia, agar skuter listrik modern dapat berguna seperti skuter berbahan bakar bensin, adalah sistem baterai universal yang dapat ditukar dan dapat ditukar semudah Anda mengisi bensin.

Kabar baiknya untuk tahun 2021 adalah empat produsen utama sepeda motor dan skuter (Piaggio, Honda, Yamaha, dan KTM) telah menyetujui standar umum untuk baterai yang dapat ditukar.

Secara teori, dengan penggantian baterai yang mudah, Anda dapat mengendarai skuter listrik ke mana pun Anda mau tanpa harus menunggu untuk mengisi dayanya.

Old School Rool

Bagi orang Inggris, jika mereka masih memiliki skuter klasik, saat ini tidak semuanya merupakan kabar buruk. Untuk saat ini masih ada pengecualian terhadap sebagian besar pembatasan emisi dalam kota untuk kendaraan bersejarah yang berusia di atas 40 tahun. Oleh karena itu, banyak Vespa dan Lambretta yang masih bisa digunakan tanpa harus membayar.

Ketika hal ini tidak lagi berfungsi, beberapa perusahaan (misalnya Retrospective Scooters di London dan juga Saigon Scooters di Vietnam) telah mengembangkan konversi listrik untuk model klasik.

BACA JUGA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest Articles

- Advertisement -

Popular Articles

automoto.id We would like to show you notifications for the latest news and updates.
Dismiss
Allow Notifications