29 C
Jakarta
Thursday, July 25, 2024

Harley-Davidson Softtail Kastem Bekas Milik Steve Perry Dijual

Harley-Davidson Softail Custom tahun 1987 ini dibeli baru dari showroom oleh Steve Perry, vokalis terkenal dari  band rock “Journey”

automoto – Beberapa dekade sejak Steve Perry membeli motor Harley-Davidson softail tersebut, jarak odometernya hanya 557 mil, dan kini ditawarkan untuk dijual di Thousand Oaks, California dengan nama sebelumnya atas nama Perry, dan nama asli California.

Hardtail vs Softail

Siapa pun yang pernah mengendarai sepeda motor hardtail dengan kecepatan tinggi di perlintasan kereta api atau polisi tidur pasti mengakui bahwa meskipun bagian belakang tidak dipasang mungkin terlihat bagus.

Bagian belakang hardtail adalah tampilan yang disukai banyak pengendara motor. antara kepala kemudi dan poros belakang yang tidak terputus menjadi ciri khas utama dari bobber dan chopper kustom.

Awalnya, hardtail bukanlah sebuah pilihan gaya melainkan lahir karena kebutuhan. motor jaman dulu biasanhya memiliki kerangka dengan mesin sederhana, dan sepeda pada masa itu tidak memiliki suspensi depan atau belakang.

Seiring berjalannya waktu menjadi jelas bahwa beberapa suspensi mungkin merupakan ide yang bagus, pada awalnya suspensi tersebut biasanya ditambahkan ke bagian depan.

Semengtara suspensi belakang menggunakan swingar menjadi hal yang umum, lali suspensi tersebut perlahan-lahan diadopsi.

Pabrikan motor Amerika mengadopsi bagian belakang dengan menggunakan per sedikit lebih lambat dibandingkan sekutu mereka di Eropa, Harley-Davidson masih membuat sepeda motor hardtail hingga tahun 1950an.

Dikatakan bahwa membanjirnya motor Inggris ke pasar Amerika pasca-Perang Dunia II pada dasarnya memaksa Harley.

Motor Inggris biasanya memiliki bobot yang lebih rendah, mesin yang lebih canggih, dan suspensi depan dan belakang penuh, alhasil mereka menjadi populer di kalangan konsumen sebagai motor jalan raya dan off road.

Meskipun penerapan suspensi belakang pada produksi Harley-Davidson, dimulai pada tahun 1952 dengan Model K, banyak pemilik lebih memilih tampilan hardtail.

Hal inilah yang membentuk karakteristik desain utama dari motor kustom bobber dan chopper,  bahkan saat ini masih memungkinkan untuk membeli merek tersebut.

Bill Davis dan si Softtail

Pada akhir tahun 1970-an seorang insinyur mesin dari St. Louis bernama Bill Davis mulai mengembangkan suspensi belakang sepeda motor jenis baru.

Hal ini sedikit dipengaruhi oleh desain sebelumnya yang digunakan pada beberapa sepeda motor Vincent, termasuk Black Shadow, namun Davis mengambil arah yang berbeda.

Akhirnya menciptakan desain rangka baru yang menjadi tata letak sasis sepeda motor baru yang paling penting dalam sejarah Harley-Davidson modern.

Sekilas rangka buatan Davis ini terlihat seperti hardtail, karena ia menggunakan lengan ayun belakang kantilever yang menjaga garis visual dari kepala kemudi ke poros belakang.

Terlepas dari tampilannya, desainnya menggabungkan serangkaian pegas dan peredam kejut yang tersembunyi. posisi gearbox juga tersembunyi.

Hal ini memungkinkan sepeda motor memiliki bagian belakang yang sepenuhnya terlihat menonjol dan terlihat seperti hardtail era 1950-an.

Davis mematenkan desainnya dan menunjukkannya kepada Willie G. Davidson pada pertengahan tahun 1970. Jelas bahwa Willie G. menyukainya dan dia mengatakan bahwa Harley tertarik, tetapi setidaknya untuk beberapa tahun Davis harus terus mengembangkan desainnya. diri.

Pada awal tahun 1980-an, setelah bereksperimen dengan desain serupa di perusahaannya, Willie G. dan para petinggi Harley tampaknya telah sampai pada kesimpulan bahwa desain Davis sudah ideal dan tidak dapat diperbaiki.Mereka secara resmi membeli paten, perkakas, dan prototipe pada awal tahun 1982.

Mereka tidak membuang waktu di Milwaukee dengan desain baru, versi produksi dikembangkan dan memasuki produksi hanya beberapa bulan kemudian pada pertengahan tahun 1983 diperkenalkan sebagai Harley-Davidson FXST Softail.

Softail Custom Ex-Steve Perry 1987 Ditampilkan Di Sini

Motor yang ada di foto memiliki awal yang menarik, dibeli dari showroom oleh vokalis Journey Steve Perry dan tampaknya memiliki dampak yang cukup besar pada hidupnya, seperti yang Anda lihat dalam cuplikan wawancara YouTube di atas.

Journey menikmati tahun-tahun paling sukses mereka dengan Perry sebagai penyanyi utama, dialah yang menyanyikan “Don’t Stop Believin'” yang tidak dapat disangkal merupakan hit terbesar band ini.

Meskipun masih banyak lagu lainnya. Perry meninggalkan Journey pada tahun 1987 untuk urusan pribadi Alasannya, tahun dia membeli Harley ini dan memulai periode refleksi diri.

Motor ini telah terpelihara dengan baik selama beberapa dekade sejak itu, pernah dikendarai tetapi tidak banyak, dan hanya menunjukkan jarak 557 mil pada odometer.

Sekarang sedang ditawarkan untuk dijual di Thousand Oaks, California dengan judul “Ex-Steve Perry 1987 Harley-Davidson Softail Custom

BACA JUGA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest Articles

- Advertisement -

Popular Articles

automoto.id We would like to show you notifications for the latest news and updates.
Dismiss
Allow Notifications