29 C
Jakarta
Thursday, July 25, 2024

Ferrari Tipo 625 Monoposto 1954, Mobil Balap Klasik Langka

Tahun 1952 dan 1953 adalah tahun-tahun penting bagi Scuderia Ferrari, yang penting tidak hanya karena pencapaian tim, tetapi juga karena keadaan di sekitarnya.

Automoto – Pada awal musim 1952 merupakan tahun penting bagi Scuderia Ferrari, tim Alfa Corse yang dulunya tangguh telah memudar, dan BRM yang berbasis di Inggris tetap menjadi satu-satunya tantangan yang dapat dipercaya terhadap kejar-kejaran Maranello.

Ketika BRM menarik diri dari kompetisi di awal musim, FIA tidak punya pilihan selain membatalkan Formula Satu sama sekali di masa mendatang.

Dengan mengincar formula baru yang akan dimulai pada tahun 1954, FIA mengangkat Formula Dua sebagai seri penentu Kejuaraan Pembalap Dunia untuk tahun 1952 dan 1953, menjadikan Formula Dua sebagai balapan tingkat tertinggi selama dua tahun tersebut.

Enzo Ferrari telah mempersiapkan diri dengan baik untuk kemungkinan ini, karena pada akhir tahun 1951 Maranello telah menguji mesin 2 liter inline-empat silinder baru yang disedot secara alami dalam bentuk monoposto, dengan hasil yang sangat menjanjikan.

Chief engineer Aurelio Lampredi terus mengembangkan konsep kesederhanaan dan keandalan, dan mesin terbarunya merupakan studi ahli dalam kualitas ini, menampilkan pengurangan 65% pada komponen bergerak dan bobot 92,8 pon lebih ringan dibandingkan Tipo 166 V-12 rancangan Kolombo.

Dilengkapi pelumasan dry-sump, mesin Tipo 500 baru dinyalakan oleh busi ganda yang ditenagai oleh magnet kembar dan ditenagai oleh dua karburator Weber twin-choke, digabungkan untuk menghasilkan 170 tenaga kuda yang mengesankan.

Peningkatan 15 tenaga kuda dibandingkan Tipo 166 yang ada. singkatnya, inline-four lebih ringan, lebih andal, dan lebih bertenaga dibandingkan pendahulunya.

Mesin 500 baru dikawinkan dengan transaxle empat kecepatan dan dimasukkan ke dalam sasis short-wheelbase 2.160 milimeter yang sama sederhana dan andalnya, dilengkapi dengan suspensi depan double-wishbone independen.

Gandar belakang De Dion, dan rem tromol yang mumpuni, semuanya berpakaian lengkap. dalam pelatih monoposto minimalis.

Dengan berat 1.235 pon, 500 F2 baru ini memiliki kecepatan tertinggi lebih dari 149 mph, menjadikannya favorit di antara para pesaing Formula Dua.

Alberto “Ciccio” Ascari tercinta, salah satu pembalap paling populer saat ini, memimpin tim yang terdiri dari Nino Farina, Piero Taruffi, dan Luigi Villoresi, dan selama dua tahun berikutnya mereka membangun dominasi yang jarang bisa ditandingi.

Selama musim 1952 dan 1953, 500 F2 memenangkan 30 dari 33 balapan yang diikutinya, dan Ascari menjadi Juara Pembalap pertama Ferrari, sebenarnya menjadi Juara berturut-turut.

Sementara Farina dan Taruffi finis di posisi ke-2 dan ke-3 di Poin pembalap kejuaraan pada tahun 1952. Maranello membuat enam mobil tim pabrikan yang luar biasa ini selama dua tahun masa kepemimpinan model tersebut, semuanya dicap dengan angka tiga digit mulai dari 001 hingga 006.

Di pertengahan musim pertama, perusahaan mulai menawarkan versi privateer kepada klien balap pilihan, dan lima mobil semacam itu dibuat dengan nomor sasis kompetisi bernomor genap standar.

Disebut sebagai mobil “bintang muda” di Italia, mobil-mobil privateer ini memiliki performa yang hampir sama baiknya dengan mobil-mobil pabrikan, seperti yang ditunjukkan oleh posisi ke-4 Rudi Fischer dalam poin pembalap Kejuaraan 1952.

Dalam beberapa tahun pabrik telah mengupgrade sebagian besar dari 500 unit F2 dengan mesin 2,5 liter, yang secara efektif mengubah mereknya menjadi 625 F1 monoposto, dan mobil-mobil ini bergabung dengan 553 Squalo baru pada kompetisi Formula Satu tahun 1954 (hanya untuk dikalahkan oleh Juan yang sensasional).

Manuel Fangio, yang mengendarai Maseratis dan Mercedes-Benz W196 yang revolusioner ke Kejuaraan Pembalap 1954). Selain menjadi landasan dari dua tahun tersukses Scuderia, contoh 500 F2/625 F1 adalah cikal bakal mobil sport empat silinder segaris yang tampil begitu mengagumkan pada pertengahan tahun 1950an, termasuk 500 Mondial, 750 Monza, dan 500 dan 625 TRC Spider.

BACA JUGA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest Articles

- Advertisement -

Popular Articles

automoto.id We would like to show you notifications for the latest news and updates.
Dismiss
Allow Notifications