29 C
Jakarta
Thursday, July 25, 2024

Evolusi Mitsubishi Lancer Evolution Legendaris

Mitsubishi Lancer Evolution yang lebih dikenal dengan sebutan Evo, telah menjadi mobil poster selama beberapa dekade, dan telah melahirkan setidaknya 10 inkarnasi

Automoto – Benar-benar mengejutkan bahwa Mitsubishi Lancer Evolution muncul hingga tahun 1992, Mitsubishi telah bermain-main dengan mesin reli bertehnologi tinggi selama beberapa dekade.

Namun Legenda Evo dimulai jauh sebelum Evo itu sendiri tenar dan banjir dengan segala keunggulan yang luar biasa, EVO berevolusi dengan 10 versi turunan dan menjadi tenar di ranah otomotif.

Lantas bagaimana Ikon Evo ini berkembang, berikut berkembangan Evolusi Lancer Evolution yang berkembang, lalu Lancer evolution mana yang terbaik? berikut ini evolusi dari Mitsubishi Lancer Evolution

Mitsubishi Lancer generasi pertama 1992 

Mitsubishi Lancer pertama kali diperkenalkan pada awal tahun 70-an, dan langsung digunakan didunia motorsport, Lancer 1600GSR menempati posisi teratas di Safari Rally pada tahun 1974.

Setahun kemudian setelah dirilis, dan memenangkan lebih banyak gelar diberbagai acara balap mobil, mobil generasi kedua melanjutkan tradisi tersebut ketika diperkenalkan pada tahun 1979.

Dan Mitsubishi meneruskan kesuksesan relinya hingga tahun 1980-an, dengan kemenangan Paris-Dakar dari Pajero pada tahun 1985

Mesinnya cukup besar yaitu Mesin 2.0 liter 4G63T milik Galant dengan tenaga keluaran sebesar 244bhp ditransplantasikan ke Lancer dan dipadukan dengan gearbox manual 5- percepatan, dengan penggerak empat roda model reli. 

Meskipun hanya dibuat 5.000 (jumlah minimum yang diperlukan untuk menghomologasi mereka ke dalam kompetisi), dan hanya dijual di Jepang, kabar segera menyebar – Mitsubishi Lancer Evolution pertama menyebar ke seluruh dunia melalui importir gray , dan sebuah legenda pun lahir.

Mitsubishi Lancer Evolution II 1994 

Kurang dari dua tahun setelah Evo pertama diluncurkan, mobil tersebut mengalami perombakan, Mitsubishi Lancer Evolution II pada dasarnya adalah mobil yang sama, namun dengan beberapa penyesuaian pilihan, menggunakan pembelajaran dari eksploitasi reli Mitsubishi.

Ditingkatkan sebesar 10mm dan lintasan diperlebar depan dan belakang untuk mengatasi roda yang lebih besar, sehingga meningkatkan cengkeraman. 

Mesin yang sama bersembunyi di bawah kap mesin tetapi diubah untuk menghasilkan 252bhp menggunakan sistem pembuangan yang direvisi dan peningkatan tenaga.

Mobil baru ini juga lebih kaku, dan memiliki giearboks serta kopling yang lebih besar. Sekali lagi, 5.000 Evo II dibuat, dan terjual habis dalam beberapa bulan. Dan kesuksesan di ruang pamer tercermin dalam dunia motorsport.

Saat Evo meraih kemenangan pertamanya di WRC. pada Reli Swedia tahun 1995 di tangan Kenneth Eriksson.Kemenangan lainnya di Australia menyusul, yang bertepatan dengan evolusi selanjutnya 

Mitsubishi Lancer Evolution III 1995

Diperkenalkan pada bulan Februari 1995, Evo ketiga masih merupakan mobil yang sama – Lancer generasi kelima – namun, secara visual, gayanya ditingkatkan dengan saluran ekstra dari bemper ke rem, radiator, dan intercooler. 

Mesin,dipasang turbo baru dan sistem pembuangan, sehigga meningkatkan tenaga mencapai 266bhp, dan spoiler belakang yang tebal membantu downforce.

Penjualan terus meningkat, kesuksesan di panggung reli juga meningkat – Evo III merebut gelar Kejuaraan Reli Dunia tahun 1996 melalui Tommi Makinen, yang memenangkan lima dari sembilan event tahun itu. Kemudian ia memenangkannya lagi pada tahun 1997 hingga 1999

1996 Mitsubishi Lancer Evolusi IV

Meskipun Evo telah matang secara bertahap selama beberapa tahun, kedatangan Evo IV pada pertengahan tahun 1996 merupakan lompatan maju yang jauh lebih besar. Sebagai permulaan, Evo didasarkan pada platform yang berbeda, yaitu Lancer generasi keenam.

Selain fondasi baru, mesin Evo IV diputar 180 derajat, meningkatkan keseimbangan bobot keseluruhan. Mesin diberikan peningkatan sekali lagi, dengan turbo baru dan sistem pembuangan yang meningkatkan tenaga hingga 276bhp.

Untuk pertama kalinya, Evo menampilkan (GSR spesifikasi teratas) Active Yaw Control, yang menggunakan sensor untuk mendeteksi pergerakan mobil dan mendistribusikan torsi ke sisi kiri atau kanan mobil tergantung di mana dibutuhkan,.

Mitsubishi Lancer Evolution V 1998

Basis Lancer generasi ke-6 yang sama dipertahankan untuk Evo V, yang muncul pada awal tahun 1998. Namun tetap ada perubahan, terutama untuk memperkuat mobil agar sesuai dengan peraturan reli Grup A. 

Dengan demikian, mobil tersebut memiliki lintasan yang lebih lebar dan roda OZ yang lebih besar untuk mengakomodasi rem Brembo yang lebih besar, serta gaya yang lebih agresif dan elemen aero yang telah direvisi dan dapat disesuaikan.

Sekali lagi turbocharger baru memberikan kehidupan ekstra ke dalam mesin 4G63T, meningkatkan torsi namun menjaga tenaga tetap seimbang.

Mitsubishi Lancer Evolution VI 1999

Hanya setahun setelah Evo 5, Evo 6 hadir dengan perubahan yang bertujuan untuk mengatasi masalah overheating dan umur mesin. Oleh karena itu, intercooler yang lebih besar ditempatkan di bawah bumper depan baru yang menganga. 

dan internal mesin diperkuat. dengan tenaga dan torsi yang tidak berubah. Bagi para penggemar berat, ini adalah inkarnasi terbaik dari Evo, dan versi terakhir yang berhubungan langsung dengan motorsport. Ini juga dirilis pada puncak perdebatan Mitsubishi vs Subaru dan menawarkan lebih banyak penantang kuat Impreza yang perkasa.

Di penghujung tahun, Tommi Makinen Edition khusus dirilis, diberi nama sesuai dengan nama juara WRC empat kali yang menggunakan Evo.

dengan beberapa pilihan peningkatan yang menjadikannya salah satu Evos paling diinginkan yang pernah dibuat. kemenangan beruntun berakhir, dengan Peugeot merebut gelar tahun 2000 melalui Marcus Gronho

Mitsubishi Lancer Evolution VII 2001

Peraturan WRC diubah pada tahun 2001, sehingga Evo yang digunakan untuk reli tidak perlu lagi dihomologasi. Secara teori, ini berarti Evo yang digunakan di jalan raya tidak diperlukan lagi.

namun mobil versi jalan raya telah mengembangkan sebuah Evo VII yang baru, kemudian, didasarkan pada platform Lancer generasi ketujuh yang lebih besar dan lebih berat, dan memiliki banyak teknologi baru yang diterapkan padanya.

Yang menjadi berita utama adalah hadirnya Active Center Differential dari Mitsubishi, yang bila dipasangkan dengan Active Yaw Control membentuk apa yang disebut perusahaan sebagai sistem All Wheel Control.

Menampilkan mode Gravel, Snow, dan Tarmac untuk berbagai jenis berkendara. Pada dasarnya sistem ini mengikat semua sistem menjadi satu, sehingga membuat Evo VII terasa seperti mobil reli.

Tenaga dari pabrik kembali bertahan pada 276bhp, meskipun torsinya sedikit meningkat. Namun, Ralliart – importir Evo VII dari Inggris – membuat beberapa model khusus Inggris yang meningkatkan tenaga dan kegilaannya.

Evo VII semakin terkenal sebagai salah satu mobil halo dari 2 Fast 2 Furious, yang dirilis pada tahun 2003.

Mitsubishi Lancer Evolution VIII 2003

Inkarnasi kedelapan dari Mitsubishi Evo membawa peningkatan ke VII, meskipun peningkatan tersebut bergantung pada negara tempat penjualannya.

Mobil tersebut menggunakan roda Enkei dan menampilkan suspensi Bilstein, serta peningkatan Active Yaw Control, yang sekarang disebut Kontrol Yaw Super Aktif.

Tenaga di Jepang sekali lagi bertahan pada angka 276bhp, namun di Inggris sekali lagi ditingkatkan oleh Ralliart – tidak mengherankan, mengingat Evos yang ditingkatkan menghasilkan sebagian besar penjualan di Inggris.

Mungkin yang mengejutkan, versi yang kurang bertenaga juga diperkenalkan. Evo VIII 260 memiliki tenaga 265bhp dan tidak terlihat terlalu gila, namun tetap mempertahankan banyak hal yang membuat mobil ini begitu menyenangkan, termasuk rem dan teknologi aktif yang cerdas.

Harganya hanya £22.999, yang mana sangat murah untuk performanya. Sayangnya, tidak banyak yang terjual, yang berarti saat ini sudah sangat langka, dan akibatnya tidak terlalu terjangkau.

Mitsubishi Lancer Evolution IX 2005

Evo generasi kesembilan menggunakan sasis yang sama dengan pendahulunya dan, pada kenyataannya, banyak bagian lain yang sama juga, meskipun mesinnya menampilkan timing katup variabel MIVEC untuk pertama kalinya.

Turbo yang direvisi, dan ring piston yang ditingkatkan. dijual sebagai FQ-300 305bhp, Q-320 dengan 236bhp atau FQ-340 340bhp. Kemudian, FQ-360 tiba dengan 366bhp berkat knalpot HKS, pompa bahan bakar yang ditingkatkan, dan peta ulang EvoTeK.

Kehadiran versi MR mendorong munculnya Evo IX di Inggris – MR FQ-360 baru yang menggunakan velg Speedline Turini yang bergaya dan ketinggian pengendaraan yang lebih rendah berkat pegas Eibach. Evo 9 juga tersedia dalam bentuk estate, disebut Evo 9 Wagon, sayangnya hanya dijual di Jepang.

Mitsubishi Lancer Evolution X 2007

Evo 10 diluncurkan dan kali ini didasarkan pada Lancer generasi kedelapan. Mungkin kontroversial, mesin 4G63T yang pernah digunakan di Evos I hingga IX dibuang, dan digantikan dengan unit alu-block 4B11T baru yang lebih ringan.

Menjadi pusat perhatian, dengan unit kopling ganda enam kecepatan di sebagian besar unit Evos yang terjual. Beberapa model manual lima kecepatan dijual di Inggris, namun sangat jarang.

Semua teknologi diff dan anti-yaw yang biasa hadir dan benar, dan hasilnya adalah sesuatu yang masih sangat mumpuni, tapi sedikit lebih matang.

Lebih baik dalam banyak hal, dan lebih halus, tapi entah bagaimana terasa kurang menarik dibandingkan hasilnya.

Pada tahun 2016, Evo dimasukkan ke dalam sejarah dan Mitsubishi menjadi membosankan, dengan hanya sedikit produk yang menarik perhatian.

BACA JUGA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest Articles

- Advertisement -

Popular Articles

automoto.id We would like to show you notifications for the latest news and updates.
Dismiss
Allow Notifications